Pilih Laman

Magetan-CBS

Mantan Sekda Magetan, Abdul Azis (57), pilih membayar denda Rp 200 juta dibanding menjalani hukuman penjara 6 bulan.

Abdul Azis divonis 5 tahun penjara serta denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan penjara mendasar putusan Mahkamah Agung (MA) Nomor: 1866 K/PID.SUS/2014 ,tertanggal 10 November 2015.

Mantan Sekda Magetan tersebut, terbukti bersalah melakukan korupsi  lahan KIR Bendo senilai Rp 1,5 Miliar tahun 2010 dengan kerugian negara mencapai Rp 843 juta rupiah.

Kejaksaan Negeri (Kejari) Magetan membenarkan pembayaran denda oleh terpidana Abdul Azis. ” Hari ini, keluarga dari terpidana korupsi rekayasa lahan KIR Bendo, menyerahkan denda Rp 200 juta,” kata, Atang Pujianto, Kajari Magetan, Senin (8/10).

Dikatakan Atang, dalam vonis yang dijatuhkan MA November 2015, Abdul Azis diganjar lima tahun penjara dan denda Rp 200 juta atau diganti 6 bulan kurungan. ” Dalam Putusan, terpidana divonis 5 tahun dan denda Rp 200 juta atau diganti kurungan 6 bulan,” tegas Kajari Magetan.

Sebagai informasi, kasus KIR Bendo mencuat mulai tahun 2010. Selain Abdul Azis, sejumlah pejabat Kabupaten Magetan juga menikmati hotel prodeo diantaranya, Mantan Camat Bendo, Wiji Suharto.

Sesuai putusan Mahkamah Agung (MA)nomor:482K/PID.SUS/2014,tanggal 23 Mei 2014,memvonis Widji Suharto,lima tahun penjara serta denda sebesar Rp200 juta.

Norik CBS

Urus Ijin Kilat Di Stand DPM-PTSP. 
19 Ribu Siswa SMP Surati Bupati.